Jurnal akhir zaman.

Sex

...

Waktunya ngebahas sesuatu yang netizen indo suka, tulisan ini hasil dari refleksi beberapa publik figur yang ramai di jagad sosmed tentang perceraiannya dan meningkatnya angka pernikahan dini di daerah yang kini naik dikarenakan bunting duluan.

Refleksi dari artikel ini :

Tentang frisek dan dari pengaruh influencer

Ya emang rese orang yang suka promoin ngenormalisasi frisek dalih "ini modern cuy", "baik untuk kesehatan".

Halah, modern ndogmu..

Giliran ada pasangan muda yang agamis cerai aja pada heboh, heii ngenormalisasi frisek sama pendidikan sek ini beda, banyak sekali hooman jaman sekarang ngenormalisasi frisek dengan dalih pendidikan seks dan mengkampanyekan sebagai hal tersebut mendjadi lifestyle dengan embel-embel modernisasi.

Mungkin ada beberapa ((influencer)) yang kalian anut mengkampanyekan hal itu, ya mereka enak dapet engagement, exposure dan cuan tentunya.

Lah terus audien dapet apaan ?

Frisek, Bunting di luar nikah, Penyakiten, Rumah tangga ancur ? jiakh

balik lagi ke topik ..

Dari data itu sebanyak 52,12 persen dispensasi nikah karena hamil duluan. Sedangkan 47,88 persen karena keinginan dari kedua orang tua menikahkan anaknya.

Tentu saja dari 52,12 itu ya gak luput dari konten influencer favorit kalian yang suka endors frisek dan nggak mau tanggung jawab.

Mungkin beberapa ada yang nyeletuk "Lah kan ada kondom buat mencegah kehamilan", mungkin link ini bisa membantu mencerahkan kepala kalian :

Walaupun pake pengaman (sampe dikareti sekalipun) memang bisa menghalau 98% kehamilan, masih ada kesempatan 2% peluang untuk hamil.

Trus solusinya apaan dong ?

Ya tentu saja dieliminasi dengan cara tidak ngeue sekalian alias ya menikah lah saat waktunya tiba, kalopun sagapung tahan dulu anak muda.

Menikah-pun juga simpel, cuman modal siap. Tapiiiii, kata siap ini banyak ekornya siap mental, siap ilmu agama, siap materi, siap fisik dan asiaaaaaaaap serta di usia berapapun ya sah-sah saja entah itu muda-tua sekalipun.

Apa dipikir menikah ini tentang enak-enak aja tinggal fafifu wasweswos jleb ahhh, gitu aja?

Tentu tidak paman, pasti banyak pertimbangan seperti contoh kesiapan yang sempat disinggung diatas dan tentunya kedepan permasalahan nggak akan lebih mudah tapi semakin sulit hahay. Perceraianpun biasanya terjadi adanya beberapa hal yang nggak siap dan belum menemukan win win solution saat ada masalah yg terjadi, biasanya gitu.

U kalo masi gapercaya baca ini deh, tautan terlampir :

Jadi benang merahnya ada beberapa hal :

  1. Efek normalisasi dari frisek
  2. Kurangnya pendidikan moral

Poin 1 udah dibahas, jadi pendidikan moral ini penting banget "nanti kalau gini jadinya bisa blablabla looh walaupun enak diawal". Jadi musti dijabarin kalau ngelakuin x konsekuensinya z, tapi sekarang juga agak mending banyak akun-akun soal nikah muda yg mulai aware soal pentingnya persiapan pernikahan gitu-gitu. Sama ini sih, karena pengaruh besarnya ya dari role model yang selama ini kita ikuti 👌ðŸŧ

Kalo masih ngeyel mY b0dY My 4uthor1Ty ya terserah, kerepmu wkwkwk

Yowes sekian tulisan pendek e ahahay

Paper