🚽 Ketika berada titik jenuh

Ivan Fadila Putra / December 11, 2020

2 min read––– views

Alhamdulillah sudah 23 hidup, tanpa disadari kehidupan sudah berlalu entah itu masa SMA, Kuliah dan masa masa yang saat ini terjadi. Anggota badan utuh dan sekarang sedang dalam proses pencarian tulang rusuk yang hilang arragghhhh shitt.

Kehidupan yang berlalu, selalu berulang ulang: Makan, Tidur, Kerja, Ngopi, Repeat.

Ya itu aja yang diulang ulang

Hingga terlintas dipikiran, "Oh shit here we go again(sambil ngebayangin GTA san andreas)"

Titik jenuh muncul dari arah yang beragam, jadi untuk memahami titik jenuh kita perlu breakdown dulu satu-satu di diri kita. Tapi yang paling banyak dan nyata adalah ketika kita merasa burnout, task banyak tuntutan client yang nggatell, desain yang berubah seperti mood wanita *ngga ding becanda.

Trus ngilangin jenuh gimana dong?

Anggap saja kita makan ke makpar nasi dengan sambal bawang, oke emang ini analogi yang frik, coba aja dulu okey

Kebanyakan porsi sambal bawang, bisa bikin perut kalian panas atau diare kan? memang mulut kelihatan kebal waktu makan pedas, apakah perut bisa bohong? 😏

Jadi, gimana caranya kita ingin makan nasi sambel tapi gabikin diare? Apakah dibuang sambel dan nasinya? *gak mangan malian bligh

Solusinya simpel, kita kurangi porsi sambel dan cocol aja dikit-dikit waktu makan nasi + sambel. Sama halnya burnout ketika bekerja, apakah pilihannya resign ? kalaupun resign, terus menemui masalah yang sama? resign lagi? ya gitu aja terus sampai air eufrat mengering.

*lek pancet loro weteng ya rasain

Ketika kita bekerja ada kalanya beristirahat sejenak dan menikmati angin segar, mampir ke kofisop terdekat ngobrol hal random diluar pekerjaan, sepertinya ini bekerja untukku pribadi gatau buat kalian. Intinya berhenti sejenak untuk istirahat bukan untuk berhenti, tapi ya jangan kebangetan.